Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Ups! Facebook dan Instagram akan ditutup di Eropa, mengapa?

Ups! Facebook dan Instagram akan ditutup di Eropa, mengapa
Ilustrasi Instagram.(Pixabay/Reka)

Facebook dan Instagram kemungkinan akan ditutup di Eropa. Ini karena perselisihan data pengguna antara perusahaan dan regulator Uni Eropa (UE).

Uni Eropa saat ini sedang menyusun undang-undang baru yang akan menentukan bagaimana data pengguna warga negara dapat ditransfer melintasi Atlantik.

Ini adalah hasil keputusan Pengadilan Eropa Juli 2020 bahwa standar transfer data UE dan AS saat ini tidak cukup untuk melindungi privasi warga negara Eropa.

Pengiriman dianggap "digunakan" oleh pemerintah AS. Badan-badan AS seperti NSA secara teoritis

dapat meminta perusahaan internet seperti Facebook dan Google untuk memberikan data tentang warga negara Uni Eropa.

Raksasa media sosial itu memposting peringatan dalam laporan tahunannya.

Facebook mengatakan bahwa jika sistem transmisi data transatlantik baru tidak diadopsi, perusahaan

tidak akan dapat terus bergantung pada SCC (klausul kontrak standar) atau mengandalkan cara alternatif lain untuk transmisi data dari Eropa ke AS.

“Kami mungkin tidak dapat menawarkan beberapa produk dan layanan kami yang paling signifikan, termasuk Facebook dan Instagram, di Eropa,” kata perusahaan itu.

"Ini akan berdampak material dan merugikan pada bisnis, kondisi keuangan, dan hasil operasi kami."

Sementara itu, anggota parlemen Eropa telah meningkatkan Twitter. Salah satu dari mereka

mengatakan Meta tidak bisa begitu saja "memeras" UE untuk menjatuhkan standar perlindungan datanya.

“Meninggalkan UE akan menjadi kerugian bagi mereka,” kata Axel Voss.

Sebelumnya, pada Agustus 2020, Komisi Perlindungan Irlandia juga mengeluarkan perintah awal kepada Facebook untuk menghentikan transfer data pengguna dari UE ke AS.

Hal ini dilaporkan oleh The Wall Street Journal, mengutip sumber anonim yang mengetahui situasi tersebut.

Komisi Perlindungan Data Irlandia (DPC) diperkirakan akan membuat keputusan akhir pada paruh pertama tahun 2022.

Jika SCC tidak dapat digunakan sebagai dasar hukum untuk transfer data, Facebook harus memisahkan sebagian besar data yang dikumpulkannya dari pengguna Eropa. .

DPC dapat mendenda Facebook hingga 4% dari pendapatan tahunannya. Ini adalah sekitar 2,8 miliar dolar AS (sekitar 403 triliun rupiah).

"Komisi Perlindungan Data Irlandia telah meluncurkan penyelidikan atas transfer data terkontrol

Facebook dari UE ke AS dan menyarankan bahwa SCC dalam praktiknya tidak dapat digunakan untuk

mentransfer data dari UE ke AS," Nick Clegg, wakil presiden global Facebook. komunikasi, kata dalam sebuah pernyataan. posting blog. ketika.

“Meskipun pendekatan ini tunduk pada pengembangan lebih lanjut, jika diikuti, ini dapat memiliki

implikasi luas untuk bisnis yang mengandalkan SCC dan layanan online yang diandalkan oleh banyak orang dan bisnis.”


#trading android terbaik #aplikasi trading forex terbaik #aplikasi trading forex terpercaya #aplikasi untuk trading terbaik #aplikasi online trading terbaik #aplikasi trading forex terbaik untuk pemula #aplikasi untuk trading forex #aplikasi trading forex yang terdaftar di ojk #aplikasi forex terbaik android #trading forex di hp #trading saham lewat hp #aplikasi trading option #aplikasi go trade #aplikasi trading online terbaik #aplikasi trading saham terbaik dan terpercaya#aplikasi broker trading terbaik