Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Hati-hati! Ini adalah cara baru penipuan cryptocurrency yang akan mencuri uang Anda

Hati-hati! Ini adalah cara baru penipuan cryptocurrency yang akan mencuri uang Anda.
Ilustrasi Koin cryptocurrency.(pixabay/Reka)

Penipu kripto memiliki cara baru untuk melakukan kejahatan terhadap investor. Yaitu, Telegram menjual bot untuk membocorkan otentikasi dua faktor (2FA) investor dan menghapus akun mereka.

Penipu memanfaatkan ketakutan investor dengan mengklaim akun mereka telah diretas. Saat melakukan tindakan yang dianggap protektif, ternyata para korban mengekspos dirinya ke maling.

Alat penipuan yang digunakan adalah bot One Time Password (OTP).

Sebuah laporan oleh perusahaan cybersecurity Q6 Cyber ​​menjelaskan alat yang menyebabkan kerugian besar bagi lembaga keuangan dan organisasi lainnya.

Perusahaan juga menyebut kerugian akibat kecurangan sulit diukur. Ini disebabkan oleh fakta bahwa serangan bot muncul relatif baru-baru ini.

“Panggilan bot ditangani dengan cara yang sangat terampil, menciptakan rasa urgensi dan kepercayaan melalui telepon.

Panggilan tersebut didasarkan pada ketakutan, mendesak para korban untuk bertindak "menghindari" akun mereka ditipu," kata laporan itu.

Beberapa penipuan berhasil karena korban terbiasa memberikan kode otentikasi untuk memverifikasi informasi akun.

Salah satu korban Anders Apgar melaporkan bahwa dia telah diekspos. Dia mendapat telepon robot dan segera telepon genggam istrinya juga berdering.

Dia menjelaskan, setelah telepon diangkat, ada pemberitahuan tentang bahaya akun tersebut.

Suara wanita mengatakan bahwa ada aktivitas yang tidak sah di akun, dan segera kode 2FA muncul di layar.

Akhirnya akun tersebut terkunci dalam waktu kurang dari dua menit.

Penipuan berhasil karena panggilan robot bisa terdengar seperti panggilan resmi. Apalagi jika perhatian korban teralihkan oleh hal-hal lain selama panggilan berlangsung.

“Itu sifat manusia. Jika Anda mendapat telepon yang memberi tahu Anda bahwa seseorang mencoba masuk ke akun Anda, tidakkah Anda berpikir, "Ya, saya tidak mencoba," jelas analis Q6 Cyber ​​​​Jessica Kelly, yang menulis laporan tersebut.

Musim panas lalu, bot mulai dijual di platform perpesanan Telegram. Kelly mengidentifikasi sekitar enam saluran dengan lebih dari 10.000 pelanggan yang menjual layanan tersebut.

Dia menjelaskan bahwa scammers sering membual di Telegram tentang bot yang berkinerja baik dan ribuan atau ratusan ribu dolar dalam keuntungan cryptocurrency.

Biaya bot berkisar dari $100 (Rp. 1,4 juta) per bulan hingga $4,000 (Rs. 57,1 juta) untuk berlangganan seumur hidup.


#aplikasi trading android terbaik #trading android terbaik #aplikasi trading forex terbaik #aplikasi trading forex terpercaya #aplikasi untuk trading terbaik #aplikasi online trading terbaik #aplikasi trading forex terbaik untuk pemula #aplikasi untuk trading forex #aplikasi trading forex yang terdaftar di ojk #aplikasi forex terbaik android #trading forex di hp #trading saham lewat hp #aplikasi trading option #aplikasi trading online terbaik #aplikasi broker trading terbaik #aplikasi copy trade #aplikasi trading terbaik di hp #aplikasi trading forex #aplikasi trading terpercaya di android #aplikasi forex invest #aplikasi trading rupiah