Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Teknologi Jaringan 5G AS akan segera digunakan, maskapai meneriakkan 'bencana'

Ilustrasi Pesawat Delta  Airlines.(topcareer/Reka)

Teknologi Jaringan 5G AS akan segera digunakan, maskapai meneriakkan 'bencana'

Kepala eksekutif maskapai besar AS dan operator kargo telah memperingatkan krisis penerbangan

"bencana" yang menjulang dalam waktu kurang dari 36 jam ketika raksasa telekomunikasi AT&T dan Verizon meluncurkan layanan Jaringan 5G baru.

Maskapai ini telah memperingatkan bahwa layanan C-band 5G baru yang akan dimulai pada Rabu (19 Januari 2022)

dapat menonaktifkan sejumlah besar pesawat berbadan lebar, "berpotensi membuat

puluhan ribu orang Amerika terdampar di luar negeri" dan menyebabkan "kekacauan" untuk

penerbangan. KITA.

"Jika hub utama kami tidak diizinkan untuk terbang, sebagian besar penerbangan umum dan

pengiriman akan dihentikan secara virtual," tulis eksekutif dari American Airlines, Delta Air Lines,

United Airlines, Southwest Airlines dan lainnya dalam sebuah surat kepada direktur maskapai.

Kantor Nasional. Gedung Dewan Ekonomi White Brian Deese, Sekretaris Transportasi Pete Buttigieg,

Administrator Administrasi Penerbangan Federal Steve Dixon, dan Ketua Komisi Komunikasi Federal

(FCC) Jessica Rosenworthel.

Sebelumnya, Administrasi Penerbangan Federal (FAA) memperingatkan kemungkinan gangguan pada

instrumen pesawat yang sensitif, seperti altimeter, dan membuat sulit untuk terbang dalam kondisi

visibilitas yang buruk.

Artinya, pada hari seperti kemarin, lebih dari 1.100 penerbangan dan 100.000 penumpang akan dibatalkan, ditolak, atau ditunda," kata surat itu.

Maskapai sedang mempertimbangkan untuk membatalkan beberapa penerbangan internasional yang

dijadwalkan tiba di AS pada Rabu.

“Dengan pembatasan yang diusulkan di beberapa bandara, industri transportasi bersiap untuk beberapa gangguan layanan.

Kami optimis bahwa kami dapat bekerja di seluruh industri dan dengan pemerintah

untuk menemukan solusi yang secara aman mengurangi dampak jadwal sebanyak mungkin,” kata Boeing. dikatakan.

Grup Airlines for America yang merilis surat itu menolak berkomentar. Instansi pemerintah lainnya tidak berkomentar.

FAA mengatakan "akan terus menjaga keamanan para pelancong saat perusahaan nirkabel meluncurkan 5G.

FAA terus bekerja dengan industri penerbangan dan perusahaan nirkabel untuk mencoba membatasi penundaan dan pembatalan penerbangan terkait 5G."

Tahun lalu, operator AT&T dan Verizon diidentifikasi sebagai pemenang dari hampir seluruh spektrum C-Brand di Amerika Serikat (AS) senilai US$80 miliar.

Pada 3 Januari, mereka sepakat untuk membuat zona netral di sekitar 50 bandara untuk mengurangi

risiko gangguan dan mengambil langkah-langkah alternatif untuk menekan kemungkinan gangguan dalam waktu enam bulan.

AT&T dan Verizon telah sepakat untuk menangguhkan layanan 5G selama dua minggu hingga Rabu untuk mencegah masalah keamanan setelah layanan ditangguhkan selama 30 hari.

Eksekutif maskapai besar dan kepala eksekutif Boeing Dave Calhoun telah berbicara panjang lebar

dengan Buttigieg dan Dixon untuk memperingatkan ancaman krisis ini.

Maskapai telah meminta untuk menggelar 5G di luar radius sekitar 3,2 km dari landasan pacu di sejumlah bandara.

“Intervensi mendesak diperlukan untuk mencegah gangguan besar pada penumpang udara, pengirim barang, rantai pasokan, dan pasokan medis penting,” katanya.