Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pria ini menjadi jutawan dengan menjual game online Facebook.

Pria ini menjadi jutawan dengan menjual game online Facebook.
Mark Pincus.(Liputan6/Reka)

CEO Zynga Mark Pincus telah menjadi miliarder. Kekayaannya bertambah dengan menjual game online di Facebook hingga perusahaan tersebut dibeli oleh Take-Two Interactives, pencipta game GTA.

Diketahui bahwa Zynga merupakan perusahaan tersukses di Silicon Valley sebelum memutuskan untuk go public pada tahun 2011. Game andalannya, FarmVille, menghasilkan banyak uang bagi perusahaan.

Dalam tiga kuartal pertama 2011, pendapatannya meroket menjadi hampir $830 juta, tujuh kali lipat pendapatan tahunan 2009. FarmVille menyumbang 27% dari penjualan.

Pincus juga meluncurkan Zynga sebagai permainan poker untuk Facebook.

Media sosial juga telah menjadi kekuatan pendorong di belakang pertumbuhan Zynga, seperti ketika

peningkatan kontrol oleh Facebook menempatkan pembatasan pada promosi pihak ketiga dari layanannya.

Pada 2012 dan 2014, pendapatan perusahaan turun setengahnya.

Saham kehilangan 75% dari nilainya pada tahun 2012. Sayangnya, mereka tidak pernah pulih sepenuhnya.

10 tahun kemudian, Zynga diakuisisi oleh Take-Two Interactive.

Meskipun ini masih di bawah harga IPO, volume penjualannya benar-benar fantastis di $12,7 miliar.

Setelah pembelian, Pincus menjadi penerima manfaat individu terbesar karena fakta bahwa ia memiliki 5% dari saham perusahaan yang beredar.

Jadi ketika pembelian kembali terjadi pada $3,50 per saham untuk tunai dan $6,36 per saham, dia akan menerima $193 juta dan masih akan memiliki kekayaan bersih Take-Two sebesar $350 juta.

Harga beli Take-Two setara dengan 64 persen premium dari harga saham reguler Zynga, dibandingkan dengan harga penutupan Zynga pada hari Jumat, secara signifikan meningkatkan kekayaan Pincus.

Pincus hanya menjualnya antara 2018 dan 2011 seharga $ 70 juta dalam perencanaan perumahan untuk anak-anaknya.

Perubahan signifikan dalam kepemilikannya juga terjadi ketika dia bercerai pada tahun 2017.

Penahanan juga merupakan keputusan yang menguntungkan, bahkan ketika Zynga berada dalam kekacauan.

Dia pernah mengundurkan diri sebagai CEO pada 2013, dan kembali ke posisi itu dua tahun kemudian,

dan sahamnya turun 18%. Kurang dari setahun kemudian, Pincus pensiun dari jabatannya lagi, dan sejak itu, sahamnya terus meningkat.